Thursday, 25 September 2008

Lailatul Qodar di Kota Denpasar

Hari ini kamis, hari ke 25 kita menjalani puasa di Ramadhan tahun ini. Saya merasakan udara hari ini terasa lebih sejuk begitupun angin berhembus semilir dan sepoi ketika saya beranjak dari kantor menuju masjid untuk menunaikan sholat dhuhur berjamaah. Di sebuah masjid, An-Nur yang terletak di tengah jantung kota Denpasar. Berjalan kaki kurang lebih 100 langkah ke arah selatan dari kantor DSM Bali di Jalan Diponegoro 157 Denpasar.

Matahari tidak terlihat di langit tetapi cahayanya tetap menembus bumi tetapi lembut membelai tubuh. Tidak panas membakar tetapi menyejukkan. Iya, terasa berbeda dari hari kemaren. Di dalam masjid setelah sholat berjamaah dhuhur, ada beberapa orang jamaah duduk-duduk dan membincangkan suasana hari ini. “Sepertinya malam tadi merupakan malam ‘Lailatur Qodar’, hawanya sejuk tidak panas!” kata salah satu dari mereka. “Malam tadi kan malam keduapuluhlima, malam ganjil. Coba rasakan suasana hari ini!” sambungnya, jamaah yang lain pun merasa penasaran dan tidak urung saya mendengar percakapan tadi turut terkesiap.

Wajah tertunduk dan hati mulai tersadar. Pikiran melayang dan mulutpun seakan bertanya: “Benarkah malam Lailatur Qodar telah berlalu malam tadi?” Jika benar berarti malam tadi adalah malam yang paling ditunggu oleh hamba-hamba Allah yang ingin mendapatkan malam kemuliaan, malam yang nilainya lebih baik daripada seribu bulan. Para malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Allah turun ke bumi berbondong-bondong dan memberikan kesejahteraan di malam hari sampai terbit fajar. “salaamun hiya hattaa mathla’il fajri”.

Ada pertanyaan dalam hati, apakah tadi malam saya sudah maksimal beribadah kepada Allah? Apakah saya sudah meminta dan berdo’a secara sungguh-sungguh pada malam yang semua doa dikabulkan oleh Allah SWT?. Sudahkan saya bertaubat dan mohon ampun kepada Allah atas segala dosa-dosa di malam yang semua dosa diampuni oleh Allah SWT?. Secara tidak sadar setitik air mata menghias kelopak mata saya. Ah, sungguh menyesal apabila semua kemuliaan itu tidak saya dapatkan, haruskah menunggu tahun depan yang belum tentu kita menjumpai bulan yang penuh kemuliaan itu lagi.

Kawan, Masih ada kesempatan beberapa malam lagi, semoga malam-malam berikutnya manjadi malam-malam terbaik untuk 'taqarrub' atau mendekatkan diri kepada Allah SWT. Semoga Allah SWT memberikan kemudahan mempertemukan kita pada malam Lailatul Qodar. Semoga Allah SWT mengabulkan do'a-do'a kita, mengampuni dosa-dosa kita, menyempurnakan amal ibadah kita, menutupi kekurangan kita dan mempertemukan kembali bulan ramadhan berikutnya. Amin. Wallahu a'lam

3 comments:

  1. Lailatul Qodar termasuk malam misteri yang kita tidak tahu kapan tepatnya, yang jelas menurut beberapa sumber Lailatul qadar berada di malam ganjil pada sepuluh terakhir bulan Ramadlan, yaitu malam 21,23,25,27 dan 29. Mungkin tidak diberitahukannya secara pasti untuk menguji keikhlasan kita beribadah apakah semata-mata hanya karena Allah atau bukan dan mungkin supaya kita lebih giat dalam taqarrub kepada ALlah tidak hanya pada malam tertentu akan tetapi malam-malam lainnya juga tetap istiqamah.
    Pada hari Kamis,25 Ramadlan 1429 saya juga merasakan hal yang berbeda dengan dengan hari-hari sebelumnya, udara terasa sejuk dan tidak panas, tidak dingin tidak membara, hati juga sempat bertanya tanya-tanya, apakah Lailatul Qadar jatuh pada malam 25? wallohu a'lam
    yang jelas pada pagi hari kamis tersebut pertanyaan demi pertanyaan dalam hati mulai bermunculan yang bermuara pada rasa untuk intropeksi diri.
    Harapan kita semoga kita diberi kekuatan oleh Allah swt untuk terus bisa mendekatkan diri kepada Nya secara istiqamah....amin allahumma amin

    ReplyDelete
  2. @ Ahmad: Mas sudah dijawab tuh sama Aboe Dhiffany. :)

    @ Aboe Dhifany: Amim. Syukron penjelasannya, sangat membantu. Semua itu menjadikan diri untuk selalu introspeksi atas segala amal-amal kita.
    Ada juga 2 orang yang konfirmasi via YM, bahwa mereka merasakan hal sama pada hari kamis itu. Wallahu a'lam.

    ReplyDelete

Lihat profile Alim Mahdi sekarang
Kunjungi www.mastersop.com

Konsultan SOP dan Penggagas "GERAKAN PENGUSAHA SADAR SOP"